0821-3437-2548 etcindonesia7@gmail.com

 

Mengutip Suara.com – Harga minyak menguat karena OPEC, Rusia dan sekutunya akan tetap berpegang pada rencana untuk sedikit meningkatkan produksi mulai 1 Mei mendatang dan menunjukkan tidak melihat dampak yang langgeng terhadap permintaan dari krisis virus corona India.

Mengutip CNBC, Rabu (28/4/2021) minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional, ditutup melonjak 77 sen, atau 1,2 persen menjadi 66,42 dolar AS per barel setelah melesat setinggi 66,51 dolar AS per barel.

Sementara itu, patokan Amerika Serikat, minyak mentah berjangka West Texas Intermediate, melambung 1,03 dolar AS atau 1,7 persen untuk menetap di 62,94 dolar AS per barel.

Pertemuan teknikal, Senin, menyuarakan keprihatinan tentang lonjakan kasus Covid-19 tetapi tetap mempertahankan perkiraan permintaan minyaknya tidak berubah.

Panel itu memutuskan untuk tetap berpegang pada kebijakan yang disepakati secara luas pada pertemuan OPEC Plus 1 April, kata Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak setelah perundingan tersebut.

India–importir minyak mentah terbesar ketiga di dunia–mencatat kenaikan harian lebih dari 300.000 kasus selama beberapa hari. India juga telah melaporkan total hampir 200.000 kematian.

“Kemungkinan bahwa lonjakan produksi OPEC Plus dapat bersinggungan dengan melemahnya permintaan minyak Asia menunjukkan kemungkinan berakhirnya pengurangan surplus pasokan minyak global yang telah mendukung kompleks tersebut selama setahun terakhir,” kata Jim Ritterbusch, Presiden Ritterbusch and Associates.

Rekor pemotongan pasokan OPEC Plus tahun lalu membantu mendorong pemulihan harga dari posisi terendah dalam sejarah. Sebagian besar pembatasan tersebut masih berlaku, bahkan setelah rencana untuk sedikit meningkatkan produksi mulai Mei.

sumber

Share with: